aborsi menyebabkan kemandulan


Mengapa banyak yang percaya bahwa aborsi menyebabkan kemandulan? Ini adalah pertanyaan yang merupakan topik dari semua sisi dunia. Karena pertimbangan bahwa beberapa negara telah memberikan cara untuk itu, dan beberapa mungkin masih dilakukan di suatu tempat di jalan-jalan dalam, itu telah tumbuh menjadi sebuah dilema moral yang besar. Sebagai dilema tumbuh, begitu pula spekulasi apakah aborsi menyebabkan kemandulan.

Melalui beberapa penelitian yang dilakukan laporan temuan secara online mengenai apakah aborsi menyebabkan kemandulan pada titik berdiri medis; hampir tidak dapat ditemukan. Tidak ada cukup fakta bertepatan dengan spekulasi untuk membenarkan pertanyaan aborsi sebagai penyebab infertilitas.

Bahkan jika tidak ada banyak informasi pada sudut pandang kedokteran, tapi setelah tersandung pada titik pribadi dan keluarga dari pandangan, ada klaim dan pernyataan yang mencoba untuk membuktikan apakah atau tidak aborsi menyebabkan infertilitas. Sebagai soal fakta, ini adalah masalah persepsi bangunan dengan dua ide yang berbeda; ini adalah kampanye pro-life dan pro-choice, semua turun pada apa titik berdiri moral seseorang. Informasi yang mungkin relatif sehingga untuk berbicara.

Untuk pro-kehidupan, mereka yakin bahwa aborsi menyebabkan kemandulan. Ini adalah untuk pemahaman mereka, dan karena beberapa dukungan pernyataan dari dokter yang mengasumsikan bahwa setidaknya dua puluh lima persen dari perempuan yang memilih untuk mengganggu kehamilan pertama mereka sudah pernah beranak. Tapi dengan beberapa penelitian lagi, ini dua puluh lima persen mungkin juga termasuk wanita yang pergi melalui aborsi dan menjadi mental tidak stabil atau takut rasa sakit, memutuskan untuk tidak memiliki mencoba lagi di kehamilan. Kelompok kedua mungkin wanita yang telah mengambil sikap dan tidak ingin anak-anak sama sekali, melihat rasa sakit mungkin dan kesulitan di masa depan, menemukan kesulitan untuk anak-anak untuk tumbuh sebagai pribadi. Dan terakhir, mungkin bahwa sekelompok kemungkinan ibu hamil yang di bawah-pergi aborsi, benar-benar memiliki komplikasi selama aborsi, yang dikembangkan untuk infertilitas. Sekali lagi mengingatkan, deskripsi dari pihak yang terlibat dalam dua puluh lima persen relatif.

Untuk kelompok pro-pilihan, ini adalah orang-orang yang berdiri teguh melihat bayi sebagai pilihan. Untuk mereka jika aborsi dilakukan dengan aman dan benar, terutama dengan bimbingan dan keterampilan dokter tidak mungkin berakhir menjadi subur karena seluruh metode telah dipelajari dan dipraktekkan. Tidak ada mengubah pikiran mereka apakah aborsi menyebabkan kemandulan atau tidak.

Penalaran untuk kedua kelompok apakah aborsi menyebabkan infertilitas mungkin sulit, tapi untuk melawan dokter tertentu telah memberikan kata yang melakukan aborsi tidak akan main-main dengan kesuburan seorang wanita. Ia percaya bahwa hal itu tetap praduga atau bahkan mungkin dilema terdiri karena pertimbangan sosial aborsi. Singkatnya, aborsi adalah legal dan itu semua tergantung pada moralitas seseorang.

Apakah aborsi menyebabkan infertilitas masih akan menjadi teka-teki. Itu hanya harus menjadi pemahaman bahwa aborsi mungkin tidak ada hubungannya dengan infertilitas hingga tegas diteliti pada. Lebih cenderung menjadi sebuah studi per kasus, tergantung pada bagaimana tubuh bereaksi.

Entri Populer

Back To Top